Beranda/ Berita /Sumber Pembelajaran Terbuka dan Creative Commons

Sumber Pembelajaran Terbuka dan Creative Commons

Pendidikan tinggi saat ini memegang peranan yang penting dalam pengembangan sosial dan daya saing ekonomi nasional, namun pada kenyataannya pendidikan tinggi menghadapi tantangan besar dalam memenuhi peningkatan permintaan pendaftaran di seluruh dunia. Prakiraan menunjukkan bahwa permintaan pendaftaran pendidikan tinggi secara global saat ini 165 juta dan akan bertambah 98 juta orang pada tahun 2025. Namun, pertumbuhan ini tidak disertai dengan peningkatan setara dalam sumber daya manusia dan keuangan yang tersedia untuk sektor pendidikan tinggi.

Dalam keterbatasan tersebut, teknologi justru berkembang, sehingga internet dan teknologi digital dipergunakan untuk penyebaran pendidikan dengan biaya yang efektif. Dengan adanya internet dan teknologi digital, telah mengubah cara orang belajar. Sumber pembelajaran tidak lagi statis dan langka, namun beradaptasi dan tersedia secara luas, memungkinkan lembaga pendidikan, guru, dan peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam pertukaran pengetahuan global melalui Sumber Pembelajaran Terbuka (OER). OER atau sumber pembelajaran terbuka adalah mengajar, belajar, dan bahan penelitian dalam media apapun yang berada dalam domain publik dan telah dirilis menggunakan lisensi terbuka yang memungkinkan akses, penggunaan, penggunaan kembali dan redistribusi oleh orang lain dengan pembatasan atau tanpa pembatasan.[1] Lisensi terbuka adalah cara standar untuk memberikan izin dan untuk menyatakan pembatasan untuk mengakses, menggunakan, perubahan tujuan, menggunakan kembali atau redistribusi karya kreatif (baik suara, teks, gambar, multimedia, dan lain sebagainya, yang dalam hal ini dikenal sebagai Ceative Commons.

Creative Commons (CC) menyediakan infrastruktur hukum dan teknis yang penting untuk keberhasilan jangka panjang OER, sehingga memungkinkan untuk sumber daya pendidikan untuk dapat diakses secara luas, mudah beradaptasi, dapat dinterpretasi, dan ditemukan. Lisensi CC membantu pendidik untuk memperluas dampak dari sumber pembelajaran mereka sendiri, serta untuk menyesuaikan sumber daya tersedia yang dibuat oleh orang lain untuk memenuhi kebutuhan kurikulum dan kebutuhan siswa mereka, dan untuk dengan mudah mencari dan menemukan OER yang relevan. Beberapa contoh bahwa lisensi CC dapat memafisilitasi OER adalah, CC memungkinkan terjemahan sumber daya pendidikan dalam bahasa yang berbeda, CC memungkinkan sumber daya pendidikan berkembang dan ditingkatkan melalui kelompok dan mahasiswa suntingan, CC memungkinkan pencarian lebih mudah dari sumber daya pendidikan di web.

CC juga menawarkan pencipta, cara sederhana standar untuk memberikan izin hak cipta untuk pekerjaan mereka. Lisensi CC yang dibangun di atas hukum hak cipta, memungkinkan pencipta untuk mengubah istilah hak cipta mereka dari default “semua-hak-dipesan” untuk “beberapa hak dilindungi.” Pencipta dapat memilih di antara «enam paket lisensi CC» secara cuma-cuma, mudah digunakan, dan membantu untuk membakukan apa yang “terbuka” di Internet. Tentu saja gerakan OER telah siap untuk akses serta partisipasi yang lebih global dalam pendidikan, hanya apabila perangkat teknis CC dioperasikan dengan baik. Hal ini akan membutuhkan peran serta lembaga, guru, serta pembuat kebijakan di semua arena untuk menerapkan dan merekomendasikan penggunaan alat CC untuk sumber pembelajaran.

Sumber:

UNESCO Guidelines for Open Educational Resources (OER) in Higher Education, 2011

http://wiki.creativecommons.org/Creative_Commons_and_Open_Educational_Resources


Tags: